Kontrol “Baper” di Media Sosial dengan “Kopdar” Berkualitas

11.39.00 wawaraji 25 Comments




Setiap kata yang kita tuliskan ada pertanggungjawaban. Ini sudah menjadi prinsip saya, dan membuat saya sangat berhati-hati menulis, di media sosial, bahkan pesan singkat aplikasi chat apa pun, apalagi menulis di blog. 

Saya pernah menulis soal pentingnya kehati-hatian dalam blogging, belajar dari narasumber terpercaya, dan dari pengalaman pribadi. Karena itulah ketika menuliskan ini, saya sudah benar-benar yakini, bahwa sudah waktunya menulis, menyerap dari berbagai ilmu yang saya cari dan dapatkan begitu saja, juga dari analisis dan observasi postingan netizen di media sosial. 

Netizen saya bilang, termasuk blogger di dalamnya, juga nonblogger yang makin “candu” dengan media sosial dalam menyampaikan apa pun yang terlintas di kepalanya.

Ada teman saya bilang, di sebuah komentar di media sosial, bahwa tuliskan apa yang saya pikirkan tentang suatu kasus. Waktu itu tentang suatu kasus etiket dan attitude. Saya sudah sampaikan, saya akan menuliskan setelah merasa siap menuliskan, merasa sudah dibekali berbagai pengetahuan. Karena menulis hanya karena momentum atau menulis hanya karena ingin cepat merespons, apalagi dikuasai emosi, hasilnya hanya akan memperuncing. 

Menulis sebaiknya memang bermotif, dan alangkah lebih baik jika motifnya untuk memberi manfaat, meski pun pada akhirnya akan kembali kepada masing-masing persepsi yang menyerapnya, dengan berbagai latar dan pengalamannya.

Untuk menulis dengan motif memberi manfaat, bekalnya harus banyak atau setidaknya merasa cukup dibekali dengan berbagai contoh kasus dan referensi bacaan atau pengetahuan yang bisa dipertanggungjawabkan.  Nanti ya, di tulisan berikutnya saya bahas soal attitude (mudah-mudahan sudah cukup bekalnya).

Dan inilah satu tulisan berbekal pengetahuan dan fenomena media sosial belakangan. Tulisan media sosial, dari saya, yang masih newbie di dunia media sosial, yang masih terus belajar. 

Pendatang baru yang memberanikan menyebut diri sebagai Social Media Strategist, karena memang itulah yang saya kerjakan bersama Toska PR, memikirkan strategi media sosial dengan  pengetahuan dan pengalaman yang saya punya, yang ternyata ada manfaatnya untuk sebagian mereka yang masih belum memaksimalkan bahkan belum memulai fungsi media sosialnya.

Banyak sekali praktisi yang lebih mahir dari saya, namun setiap orang ada porsinya dan setiap porsi ada peluangnya. Mereka yang sudah lebih mahir, punya porsi dan peluang lebih besar. Kalau mau membuka mata dan wawasan kita, dunia digital sangat berkembang pesat, begitu banyak peluang dan kesempatan, untuk mereka yang mau belajar dan berani mengambil tantangannya juga jeli melihat peluang.

Baiklah, prolog saja sudah banyak paragraf. Kita mulai bincangkan “baper” dan “kopdar” lewat tulisan, judul yang saya pilih, saat bangun tidur di suatu pagi dan digerakkanNYA menulis ini.

“Baper” dan “Kopdar”
Saya beri tanda petik pada kedua kata itu, karena seperti kata guru bahasa saya, Anwari Natari, gunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar, dan beri tanda baca yang tepat, karena bisa jadi tulisan kita dibaca oleh berbagai lapisan masyarakat, yang belum tentu semua paham istilah yang barangkali sudah  dipahami sekelompok orang tapi tidak oleh kelompok yang lain. 

Berilah keleluasaan pada tulisan kita, dengan pengunaan bahasa yang baik dan benar, antisipasi saja kalau-kalau tulisan kita dibaca sampai Papua, yang belum semua paham apa sih “baper” dan “kopdar”. Tanda petik menunjukkan itu adalah kata khas yang umum digunakan di kalangan urban, belum tentu semua orang paham (meski mungkin hanya sebagian kecil saja yang tak paham).




Oke, kembali ke topik. Bawa perasaan atau disingkat baper, belakangan makin marak diperbincangkan, bahkan jadi pilihan judul tulisan media online, dengan tujuan supaya cepat ditangkap mesin pencari dan SEO berjalan dengan maksimal. Kopi darat atau kopdar, barangkali sudah sangat umum, apalagi bagi kalangan komunitas yang merujuk pada makna kumpul, pertemuan, tatap muka yang dilakukan berkala oleh sekelompok orang karena kesamaan kesukaan/hobi atau apa pun motif di baliknya.

Saya, sebagai pendiri dan pengelola komunitas, yang juga punya jabatan social media strategist di Toska PR (sebagai associate), punya tugas wajib (yang saya ciptakan sendiri), untuk memantau media sosial. Apa yang sedang ramai diperbincangkan, apa yang sedang menjadi perhatian, bahkan apa yang sedang menjadi krisis media sosial. 

Juga lewat media sosial, saya menganalisis penggunanya, bukan untuk menilai apalagi menghakimi, tapi sekadar menjadi bahan pembelajaran yang kemudian bisa saja menjadi bahan pertimbangan dalam mengambil keputusan, sikap, apa pun itu yang terkait dengan pekerjaan profesional atau bahkan referensi pribadi.

Dari netizen saya banyak belajar. Boleh lah dibilang praktisi, yang memang saya terjun bebas ke ranah media sosial, setelah belasan tahun berjibaku dengan dunia media mainstream sebagai jurnalis profesional . 

Tak puas belajar dari netizen, saya pun mencari guru untuk belajar soal media sosial, terutama terkait etiket. Dari buku saya pun belajar soal media sosial. Workshop adalah sarana paling tepat untuk menambah pengetahuan, dan mencari workshop media sosial itu memang tantangan. Rata-rata training dan workshop media sosial itu mahal ongkosnya, wajar saja karena memang ilmunya sedang naik daun.

Kembali ke soal “baper” media sosial. Dengan berbagai pengalaman personal berselancar di dunia maya, dan mencari ilmunya inilah saya bisa lebih siap menyikapi media sosial dan dampak juga imbasnya.




Dari pembicara workshop (#BloggerHangout) Ferri Yuniardo, dari Channel Dikidi.com di BloggerDay 2017 inisiasi BloggerCrony Community (BCC), saya makin yakin dengan apa yang saya belajari otodidak soal media sosial. 

Bersyukur bisa berkolaborasi dengan @omferri  (akun Instagramnya) yang berkenan berbagi, untuk workshop komunitas, untuk people development, program BCC #BloggerHangout, jauh-jauh ke Bogor dari Bintaro.

Kata-kata @omferri yang paling mengena adalah (dalam penafsiran saya) jangan baper di media sosial karena sejatinya media sosial bukan dunia yang sebenarnya, bisa jadi yang disajikan adalah palsu, bukan sesungguhnya nyata persona pemilik akun itu, bisa jadi si pemilik akun medsos memang sedang melakukan pekerjaan dengan medsosnya, dengan memaksimalkan benefit dari jumlah followers yang dikumpulkannya susah payah. Bisa jadi apa yang disajikan benar adanya. 

Jadi, jangan “baper” apalagi mudah menyimpulkan segala sesuatunya. Lihat kondisi dan sikap saling mendukung satu sama lain, akan lebih baik diciptakan daripada mengomentari dengan nada negatif lantaran mungkin kita tak kebagian kesempatan pekerjaan itu, atau mungkin kita merasa tak memiliki apa yang sedang ditampilkan di media sosial. Sekali lagi “No Baper” di media sosial, begitu banyak makna dan semua kembali kepada pemahaman dan pengalaman masing-masing kita dalam mencerna maknanya.

Sebagai penikmat juga pegiat media sosial, saya lalu menyimpulkan, kita hanya perlu memilah mana yang asli dan palsu. Bagaimana bisa memilih dan memilahnya? Inilah alasan yang kemudian saya jadikan judul tulisan. 

Saya menjadi lebih yakin bahwa perjumpaan menjadi penting. Kebiasaan lama kita, “kopdar” yang mulai diambil alih teknologi dengan berbagai kreativitas inovasi dalam bentuk aplikasi dan lain sebagainya, perlu dipertahankan bahkan ditingkatkan, kualitas dan kuantitasnya.

Pertemuan, silaturahim/gathering, apa pun itu penyebutannya jelas punya dampak dan manfaatnya. Kita bisa saling kenal bukan hanya nama dan wajah, tapi juga pribadinya. 

Benar apa yang dikatakan @omferri bahwa media sosial itu palsu (maknai dengan melihat konteksnya loh ya). Bahwa apa yang kita baca di status medsos teman kita, teman baru, apalagi baru kenal di medsos, apa yang kita lihat dan rasa, tidak sepenuhnya demikian adanya.

Kita sungguh bisa lebih memaklumi dan tidak terpancing apalagi menambah keruh opininya di medsos, jika kita paham siapa dia. Pertemuan langsung dengan orang-orang yang kita sapa dan komentari di medsos, akan menambah pemahaman kita tentang apa yang dituliskannya. 

Kita menjadi orang yang tidak mudah merespons reaktif dan akan menyaring ulang apa yang akan kita sampaikan, karena kita sebenarnya paham, apa yang dimaksudkannya. Sebenarnya, jika dia sedang menulis sesuatu yang rasanya kok tidak sepantasnya menurut kita, maka karena kita sudah mengenalnya langsung, kita akan tidak mudah menghakimi dan cenderung akan memakluminya. Atau cara lainnya, tanda kita sayangi dia, adalah dengan menegurnya langsung, sekadar mengingatkan atau memberikan pembelajaran kalau memang kita punya kompetensi untuk itu dan kalau sudah sangat kenal baik. Jangan sampai juga niat baik malah salah makna dan bikin hubungan malah jadi runyam. Atau pilihan lainnya, lebih baik diam jika memang tak sepenuhnya paham dan tidak ada kepentingan. 

Hanya dengan kenal langsung, tatap muka, jabat tangan, berbincang mengenal pribadinya, lewat “kopdar” kita bisa memahami seseorang. Bukan dari statusnya di media sosial. Bukan dari kicauannya, bukan dari opini pribadinya yang kadang mungkin bablas tidak terkontrol olehnya. Namanya manusia, tiada yang sempurna, terkadang mungkin saja kita lupa bukan?




Hanya dengan kenal langsung, pernah menjabat tangannya, pernah berbicara atau setidaknya menyapa lewat “kopdar” kita jadi lebih mudah menyikapi apa pun postingan medsosnya. Bahkan kita bisa lebih bijak menyikapi postingannya. Yang pada akhirnya membuat media sosial bukan menjadi ajang perselisihan dan gosip, atau ajang saling menjatuhkan dan saling tunjuk, tapi menjadi ajang untuk kita saling memperluas jangkauan silaturahim dengan energi positif yang menyebarluas.

Sampai di sini saya jadi berpikir, ah mungkin memang kekisruhan di media sosial sengaja dibentuk atau sengaja diciptakan. Saking sederhananya, saya pernah menyimpulkan, oooh barangkali bikin “rame” dengan apa pun model  postingan medsos menjadi cara paling ampuh menarik perhatian dan traffic

Sama seperti media online tertentu yang kadang pakai judul bombastis atau sensasional agar target pageview tercapai. Tujuannya, tentu saja traffic tinggi. Kalau pengguna medsos, mungkin bisa menambah Klout Score sebagai salah satu penanda seberapa aktif seseorang di media sosial. Skor yang kadang (ulangi, kadang) jadi pertimbangan agensi dalam menyeleksi pengguna medsos mana yang tepat menjadi influencer untuk sebuah kampanye atau aktivasi media sosial, yang dilibatkan dalam pekerjaan profesional alias berbayar.

Saya sih percaya, menebar kebaikan di medsos juga bisa meningkatkan traffic. Kalau balik ke ajaran agama, bukankah sudah dituliskan untuk kita berlomba dalam kebaikan. Dan bukankah sudah dituliskan dan dijanjikanNYA bahwa dengan berbuat baik maka serahkan segala urusan kepada NYA karena DIA akan melipatgandakan kebaikan dengan caraNYA, bukan cara kita yang tiada daya, caraNYA yang akan mengangkat derajat kita dan memberikan balasan lebih dari yang kita kira, dengan terpenuhinya segala urusan dan rejeki tiada putus.

Maaf yaa diselipi “ceramah”. Saya memang tergerak untuk menyampaikan walau satu ayat, dengan cara saya, termasuk di media sosial. Tentu ada alasan di balik sikap saya itu, pasti ada alasan di balik segala sesuatu. Sekadar selipan, alasannya adalah almarhumah anak balita saya yang mengubah cara pandang saya atas dunia. Sudah itu saja.

Lanjut ke topik. Mengenal pribadi yang lebih sering berinteraksi dengan kita di medsos, lewat kopdar, sungguh bisa jadi bekal dalam kita bersikap/berkata/merespons apa pun postingannya di medsos. Akhirnya, kita bisa mengontrol rasa “baper” ber-medsos-ria karena sebenarnya “baper” itu bagian yang tak terpisahkan di medsos. Bahkan dengan kita sudah mengenal persona di medsos saja, sudah pernah menjabat tangannya, ketika sesuatu disampaikan di medsos, akan tetap muncul asumsi/prasangka yang membuat kita punya persepsi tertentu kepadanya. Bisa saja kita jadi menarik diri darinya karena postingannya itu, karena merasa “tersinggung” atau merasa tak nyaman lagi dengannya. 

Baper akan selalu menyertai aktivitas kita di media sosial. Namun saya percaya, dengan kita pernah bertatap muka, yang bukan sekadar kenal nama dan wajah, tapi berinteraksi langsung lewat momen silaturahim apa pun, kita akan lebih bijak mengontrol baper di media sosial.

Jika masih belum terkontrol bapernya, bisa jadi kualitas pertemuan di ajang kopdar belum maksimal. Tugas kita adalah menjadi pribadi yang lebih ramah dan hangat, sehingga saat kopdar, ajang yang sebenarnya sering terjadi, kita bisa berinteraksi lebih baik. Berkenalan dan berbincang, tulus, bukan berpura-pura atau formalitas semata. 

Tancapkan niatan, kita ingin mengenal lebih dekat, supaya bisa saling kenal, menjadi cara kita untuk menjadi pribadi lebih baik lagi karena punya niatan ingin mengontrol “baper”. Hanya jika percaya bahwa “baper” di medsos hanya akan merusak diri sendiri. Ya, hanya jika percaya demikian. 

Jika tidak, atau punya persepsi lain, silakan menjalani apa yang diyakini masing-masing, senyamannya. Kalau saya sih percaya, dengan kita mengenal pribadi secara langsung, berusaha kenal lebih dekat dengan setidaknya berbincang tentang pribadinya, kita bisa menumbuhkan pertemanan dan hubungan baik. 

Teman dan relasi yang terpelihara dari ajang silaturahim inilah yang saya yakini, menjadi harta termahal, karena kita tidak akan pernah tahu suatu waktu kita akan saling membantu dan membutuhkan, bukan atas dasar mencari keuntungan, tapi bagi saya, teman itu berharga dan dengan menjaga hubungan baik ada waktunya saat kita membutuhkan dukungan semangat, mereka yang akan datang dengan suka cita, tanpa diminta. 

Adakah yang lebih berharga dari hubungan baik yang terpelihara? Bukankah sudah menjadi rahasia umum bahwa silaturahim mendatangkan banyak rejeki, apa pun bentuknya, tak melulu soal uang.

Nah, soal kopdar. Saya sempat membaca sebuah postingan di medsos. Posting berupa komentar tersebut menjadi sebuah harapan sebenarnya, dalam persepsi saya. Harapan atau barangkali juga kritik, tentang kualitas kopdar masa kini. Dalam hal ini konteksnya dunia blogger.

Komentar sederhana dan singkat tersebut, bagi saya, menggambarkan kondisi atau fenomena dunia blogger bahwa kopdar yang terjadi sekarang ini kebanyakan karena suatu acara atau event. Bukan kopdar seperti blogger era lama, yang bisa saya pahami, kondisinya berbeda dan semangatnya memang beda. Saya pahami ini karena saya pernah berdiskusi dengan salah satu blogger yang mengikuti perkembangan dunia blogging dari jaman ke jaman.

Saya persepsikan begini, dulu, di masanya para penggagas blogging, era para pelopor blogging, kopdar murni silaturahim. Semangat kebersamaan yang tinggi, kumpul saja tanpa ada maksud apa-apa. Kopdar selayaknya banyak komunitas lakukan.

Kini, di saat blogger makin menjadi incaran agensi, brand, dan menjadi partner kerja profesional, kopdar lebih sering terjadi karena adanya sebuah event, bukan kopdar murni inisiatif beberapa atau sekelompok orang karena merasa perlu berkumpul berkala.

Bagi saya, semua terjadi sudah atas kehendakNYA. Sesederhana itu saja menyikapinya. Semua terjadi karena ada alasan, pasti ada sebabnya. 

Benar bahwa kopdar blogger era kini lebih banyak terjadi karena event, tapi saya juga melihat, di luar itu masih ada yang berkumpul dengan caranya masing-masing. Masih ada sekelompok kecil blogger yang kumpul, nongkrong sampai lupa waktu, sekadar rujakan atau ngopi bareng memanfaatkan "buy 1 get 1". Masih ada kok blogger yang silaturahim mendatangi satu per satu, ngobrol, saling mengenal apa pun motif dan tujuannya. Masih ada hanya memang tak terlihat karena tertutup oleh seringnya event yang mempertemukan blogger lintas generasi lintas masa lintas platform.

Kopdar murni atau kopdar event untuk blogger berjalan mengalir begitu saja. Semua terjadi ada asal muasalnya. Panjang lagi kalau mau membahas ini. Yang pasti eranya memang sudah berkembang dan bagaimana kita menyikapi perubahan, itu yang semestinya menjadi perhatian bersama, jika kita peduli dan mau bersusah payah memikirkan ini.

Seperti saya sebutkan sebelumnya, kualitas atau kuantitas kopdar, itu yang perlu jadi perhatian bersama. Sekali lagi, jika memang peduli dan mau memperbaiki keadaan ini.
Kuantitas kopdar blogger misalnya, menurut saya, banyaaaak dan sering, meski memang masih terpusat di ibukota. Bahkan kota besar lain di luar Jakarta saja masih bisa dihitung jari event/kegiatannya. Padahal, teman baik saya di Lombok bilang, blogger makin berkembang di Lombok. Kondisi yang sebenarnya perlu dipikirkan, komunitas,  agensi, brand, korporat jika mau mengembangkan sayapnya adalah dengan lebih mempertimbangkan jelajah kota seluruh Indonesia, bukan hanya Jakarta.

Namun memang kualitas kopdar, itu yang menjadi perhatian bersama. Memanfaatkan kopdar event untuk lebih mengenal sesama teman blogger, itu menjadi cara paling mudahnya. 

Saya sendiri sudah mempraktekkan ini sewaktu menjadi jurnalis baru di perusahaan media besar ternama pada 2010 lalu. Meski nama besar media saya sudah menguntungkan, tak sulit untuk membranding diri atau mengenalkan diri agar bisa membaur dalam lingkungan jurnalis di lapangan, bersama para senior atau sesama jurnalis baru. Namun, bagaimana sikap kita saat bertatap muka, bagaimana pembawaan diri (dengan tetap menjadi diri sendiri namun menyesuaikan lingkungan baru), dan cara kita berinteraksi akan menentukan keberhasilan kita membranding diri dan menjadi bagian dari komunitas tersebut. Sehingga akhirnya berhasil membaur, dikenal, dan memiliki banyak teman baru dan membina relasi positif sehingga mendatangkan kebaikan untuk kita, apa pun bentuknya. 

Saya bisa bilang, dengan sangat percaya diri bahwa relasi positif yang kita bangun dan jaga bertahun-tahun, akan berdampak dan membawa manfaat untuk kita kemudian hari. Saya yakini dan bisa yakinkan itu.

Kopdar blogger adalah ajang untuk membangun hubungan baik itu. Pada akhirnya, kita pun bisa mengenal baik setiap pribadi blogger. Jadi, ketika dia mungkin ada kalanya terselip lidah, posting sesuatu yang bikin “baper”, kita bisa kontrol diri, tak mudah terhasut dan bisa menyikapinya cukup dengan senyum atau komentar tanpa menunjukkan “baper”.

Saya jadi membayangkan apa jadinya kalau netizen termasuk blogger bisa lebih bijak dan matang dalam menggunakan medsos. Rasanya tak perlu khawatir traffic akan menurun drastis lantaran tak ada lagi “drama” dan “baper”.  Barangkali akan tercipta satu kondisi medsos tetap riuh ramai, karena energi positif menyebar, semua saling dukung beri likes dan komen tanpa “baper”. 

Seperti kata @omferri kalau orang Indonesia pelit kasih like atau retweet, beda dengan orang Malaysia yang meski followers tak seberapa tapi rajin mengapresiasi dengan like  saja misalnya. Saya merasakan sendiri soal ini, memiliki teman baru di Malaysia, berkat kesempatan luar biasa menjadi peliput Malaysia Fashion Week, lalu hubungan berlanjut di media sosial, memang benar, mereka rajin beri like di postingan Instagram dan Facebook. Saya jadi malu, karena saya masih termasuk orang Indonesia kebanyakan yang enggak rajin beri likes.  Barangkali saya masih gagap, karena belum sebegitunya memantau postingan teman. Yang pasti jangan sampai kita enggan beri like karena “baper” apa pun itu alasannya silakan tafsirkan sendiri.

Demikian. Panjang lebar tulisan yang saya sadari ada pertanggungjawabannya dalam menyampaikan setiap katanya. Semoga ada manfaatnya, dan semoga enggak pakai “baper” ya membacanya. Kalau masih “baper” yuk kenalan lagi sama saya, kita ngopi ajah, tapi saya pesannya cukup teh ajah yah (yang kenal saya pasti tahu saya bermasalah dengan kopi). Yuk, kopdar! Salam hangat.











You Might Also Like

25 comments:

Rach Alida Bahaweres mengatakan...

Hallo mba Wawa
Sayangnya banyak yang mudah baper di media sosial karena memang medsos memberikan 'tempat untu itu'. Medsos kadang juga bisa menjadi pelarian ketika perhatian di dunia nyata tak seperti yang diharapkan. Menurutku, medsos harus dilakukan secara proporsional

Tati Suherman mengatakan...

Yuk ngeteh aja

wawaraji mengatakan...

nahh...perlakukan sesuai porsi aja, karena pasti ada dampaknya utk pribadi kalau gak bisa kontrol diri. thanks for reading mbak Rach

Mbak Tati, yuk traktir yah, cari buy 1 get 1 biar irit, kita kopdar berkualitas hehehe

Maria Soraya mengatakan...

ulasannya informatif mbak wawa :)

soal orang indonesia pelit kasih like ato support apalah, itu benar, jangankan likes ya mbak ... urusan follow sosmed aja, bikin ggrrr gemes ... sering ya ketemu blogger (terutama dari daerah) yg udah follow duluan, giliran udah di folbek lahhh dia langsung unfol ... maunya gimana deh

soal baper di sosmed, kebetulan aku tipe yg datar aja mau ada berita panas sekalipun ... cukup jadi penonton ... tapi klo baper menyangkut 'curcol pribadi' di sosmed, pernah sikk ... aku lagi belajar nih kontrol curcol di sosmed, mending tebar prestasi aja ya mbak

Lubena Ali mengatakan...

Jangankan orang Papua, Mamaku aja ga tau apa artinya Baper hehehe...
Btw iya juga sih Mbak, saat bermedia sosial orang seperti punya kepribadian ganda, nulis begini eh pas kita ketemu ternyata orangnya begini, mengenai orang Indonesia yang pelit kasih like atau retweet emang bener kali yah..

wawaraji mengatakan...

samasama belajar lah mbak Maria Soraya, kan kita ada utk saling mengingatkan ajah

Hahaha, iyaa yah mbak Lubena, orangtua kita aja gak paham yah, masih serumah padahal yah hihi

Dina Mardiana mengatakan...

Jadi inget waktu ngobrol-ngobrol panjang lebar sama Mbak Wawa di food court-nya Grand Indonesia :)... gak kenal maka gak sayang ya, Mbak ;).

Yayat mengatakan...

seringnya sih yang baperan di sosmed pada kehidupan nyatanya gak gitu.. semacem cari perhatian aja.. iya kata om ferry bener.. sosmed itu palsu.. masalahnya banyak dari kita suka sama yang palsu.. ngopi yukkkk

Melly Feyadin mengatakan...

Mbak Wawa, tulisannya keren banget.
Aku baru tau mbak wawa mantan jurnalis profesional..hehe

Makasih yaa mbak, kmrin udah inisiatif bikin acara blogger day yg keren bgt. Ilmunya bermanfaat bgt.

Windhu mengatakan...

Baper di sosmed, ga penting. Medsos itu bagusnya untuk tebar positif, Tapi kopdar lebih bagus lagi karena bisa kenal yang sesungguhnya. Apalagi sambil nyeruput teh panas

Mei Wulandari mengatakan...

Mb Wawa salam kenal ya, aku Mei. Ini kali pertamanya aku main ke blog mb wawa, meskipun sering lihat di fb, dan aku langsung suka sama infonya.
Aku termasuk newbie, blm pernah datang ke event, dan teman blogger belum banyak jadinua4 tulisan ini membantu sekali misal nanti ada apa2 jangan baper dan sesumbar yg negatif di medsos.
Seperti yg mb wawa bilang kalau menyebarkan kebaikan bisa, ya harus dilakukan nanti masalah trafik bakal mengikuti.
Makasih pencerahannya mb, insyaallah aku termasuk yg jaga sikap di medsos. Mudah2an hehehe

Ditunggu postingan ttg attitude ya.
Dan aku bakal follow dan like ig mb wawa.

Jadi panjang gini hahahaha

wawaraji mengatakan...

Jadi gak cepat berasumsi mbak hehe

wawaraji mengatakan...

Ngetehhh yuuk

wawaraji mengatakan...

Hehe yuk ah ngobrol lagi... Pengen kenal lagi juga sm Melly.

wawaraji mengatakan...

Kopdar berkualitas ya mbak

wawaraji mengatakan...

Waaah senangnya ketemu di sini thanks dah mampir yah. Alhamdulillah kalau bermanfaat. Thanks yaaaaaaaa

Roy Vandi Tambunan mengatakan...

wah seru banget kopdarnya. hehe kalau baper mah pasti ada kak pasti ada aja drama drama nya

arstory mengatakan...

Tulisan yang benar-benae menggugah Mba Wawa. Memang, kita (atau mungkin hanya saya) merasakan bahwa kebanyakan dari pengguna medsos seolah-olah sudah kenal dekat hanya karena kenal dan berinteraksi di medsos. Hingga pada akhirnya, ketika ketidakselarasan itu terjadi, kata "baper" itu pun muncul dan membuat kerenggangan hubungan.

Memang enaknya kita ini bertemu, ditemani bercangkir minuman hangat atau dingin, membicarakan hal sampai yang bukan tentang kita. Mungkin, tentang anak kucing tetangga.

Sukaaaa sama tulisan Mba Wawa, nanti baca2 yang lain juga deh... Hihi �� salam kenal Mba.

wawaraji mengatakan...

Salam kenal. Senang bertemu di sini. Srmoga lain waktu bs kopdar. Dah gabung komunitas bloggercrony kah? Fb grup tertutup semua info kopdar d sana. Thanks dah mampir

wawaraji mengatakan...

Boleh aja kok ada drama... Tp keseringan drama bikin capek ajah.. Mending serap energi positif biar waktunya lbh berguna hehehe.... Eh kok jd ceramah. Salam kenal smoga bs kopdar

Fubuki Aida mengatakan...

Yuk mbak kopdar di solo. Haha. Tulisannya mbak inspiratif. Ini tadi aku screen shoot di beberapa bagian. Biar inget pesen2nya. Tfs mbak :)

wawaraji mengatakan...

hai Fubuki Aida di Solo, yuk, kumpul di Jogja yuk hehe

wawaraji mengatakan...

hai Fubuki Aida di Solo, yuk, kumpul di Jogja yuk hehe

Amanda Ratih mengatakan...

Aku udah mulai ngerem2 ni nggak nulis yg nyinyir2 lagi d medsos secara aku dulu orangnya mudah terpancing loh mba soal politik, huff skrg share yg seneng2 ajah hehe

Yos Mo mengatakan...

Kalau aku sih yess. hehehe
Biar nggak baper, jangan sampai kelaparan saat kopdar :))